Minggu, 1 November 2020
16 Rabi‘ al-awwal 1442 H
Home / Lifestyle / Wapres Minta Pesantren Jadi Markazul Ishlah
Foto dok. Setneg
Pesantren juga menjadi pusat pemberdayaan masyarakat.

Sharianews.com, Jakarta - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin meminta pesantren menjadi markazul ishlah, yaitu pusat perubahan dan perbaikan, serta pusat inovasi.

Ia menceritakan, dahulu pesantren sebagai pusat perlawanan melawan penjajah. Sekarang selain menyiapkan orang paham agama, pesantren juga menjadi pusat pengembangan, perubahan, perbaikan, dan inovasi, termasuk pusat pemberdayaan masyarakat.

Pesantren Syeikh Nawawi, disebutnya,  dibangun dengan misi menyiapkan orang paham agama untuk melanjutkan tugas ulama (kaderisasi), serta pusat perbaikan, perubahan, dan inovasi.

"STIF menyediakan orang-orang yang berjiwa inovatif. Pesantren dijadikan pusat pengembangan inovasi, sekaligus menyiapkan tokoh-tokoh perubahannya," terang dia,, saat mengikuti secara daring wisuda S1 Sekolah Tinggi Ilmu Fiqih (STIF) Syeikh Nawawi Tanara, di Serang, Sabtu (26/09).

Karenanya, selain kegiatan akademik, STIF juga dilengkapi Bank Wakaf Mikro dan Baitul Maal wa Tamwil (BMT). Keduanya menjadi laboratorium perkuliahan sekaligus media melakukan pengembangan kepada masyarakat.

"Sehingga, pesantren menjadi tempat perubahan pengembangan ekonomi, baik di sektor keuangan, retail, dan pengembangan lainnya. STIF menyediakan orang-orang yang berjiwa inovatif. Pesantren dijadikan pusat pengembangan inovasi, sekaligus menyiapkan tokoh-tokoh perubahannya " terangnya

Sebelumnya, Ketua Yayasan STIF Syentra Siti Ma'rifah melaporkan bahwa ada 31 wisudawan S1 angkatan pertama. Dia berharap mereka nantinya dapat ikut mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah demi kemasalahatan umat di Indonesia.

Menurut Ma'rifah, STIF Syentra adalah satu-satunya perguruan tinggi keagamaan Islam dengan prodi ilmu Fiqih di Indonesia. Izin operasional terbit pada 2016, STIF kini sudah terakreditasi BAN PT.

Rep. Aldiansyah Nurrahman