Sabtu, 20 April 2019
15 Sha‘ban 1440 H
Foto/Dokumen Pribadi.
Ibu Andini, Ijaz (40 tahun) telah meninggal dunia sekitar seminggu yang lalu. Sedangkan ayahnya sudah tidak diketahui keberadaannya sejak adiknya paling bungsu berada di kandungan.

Sharianews.com,  YBN PLN berikan Beasiswa sampai S1 kepada Andini (14 tahun). Hal itu membuat bahagia Andini yang baru saja ditinggal ibunya untuk selamanya. 

"Terimakasih kepada YBM PLN yang telah membantu saya dan adik-adik saya untuk bisa melanjutkan sekolah nanti hingga jenjang S1," ucap Andini saat menerima bantuan dari YBM PLN.

Andini (14 tahun) seorang diri harus merawat dua adiknya yang masih balita yakni Purwanti, (1,8 tahun) dan Duratul Jannah (4 bulan).

Andini beserta adik - adiknya tinggal sendiri di rumah kecil yang sangat sederhana dan hanya terbuat dr papan, di Dusun Telayap Desa Pangkalan Tampoi, Kecamatan Kerumutan Kabupaten Pelalawan, Riau.

Ibu Andini, Ijaz (40 tahun) telah meninggal dunia sekitar seminggu yang lalu. Sedangkan ayahnya sudah tidak diketahui keberadaannya sejak adiknya paling bungsu berada di kandungan.

Di kelas VIII SMP, pendidikan Andini terhenti karena saat itu merawat ibunya yang sakit.

Kehidupan yang dilalui Andini bersama adik - adiknya inilah yang membawa YBM PLN UIW Riau dan Kepulauan Riau mendatangi langsung ke kediamannya.

YBM PLN, sebagai lembaga zakat berbasis perusahaan, menyampaikan bantuan biaya pendidikan untuk Andini dan adik-adiknya hingga jenjang S1 (13/1).

Bantuan disampaikan langsung oleh General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Riau dan Kepri, M. Irwansyah Putra didampingi Senior Manajer SDM dan Umum, Habibollah serta Ketua YBM PLN Unit Induk Wilayah Riau dan Kepri, Zul Chaidir.

Bantuan ini diberikan untuk meringankan beban Andini dan adik-adiknya yang berasal dari keluarga kurang mampu agar bisa memenuhi biaya pendidikan sampai dengan selesai S1. Selain itu, PLN juga akan membuat sumur bor untuk rumah Andini.

Santunan YBM PLN ini berasal dari zakat yang di potong dari gaji pegawai PLN melalui YBM PLN, dimana setiap bulannya pegawai muslim dipotong gaji nya 2,5 % untuk di salurkan kepada kaum dhuafa, anak yatim dan seluruh masyarakat yang membutuhkan.

Dengan dana zakat tersebutlah, YBM PLN akan terus berusaha menjejak manfaat untuk para dhuafa dan Andini-Andini yang lainnya di belahan bumi Indonesia.

Reporter: Fathia Editor : Munir Abdillah